Apa itu Penyakit Alzheimer?

AlzheimerDemensia atau Alzheimer adalah gangguan otak serius yang mempengaruhi memori seseorang dalam berpikir dan keterampilan penalaran. Orang dengan demensia seringkali mengalami kesulitan berpikir dan berbicara dengan jelas, mengingat kejadian akhir-akhir dan belajar hal-hal baru. Seiring waktu, menjadi sulit bagi mereka untuk menangani kegiatan sehari-hari dan mengurus diri sendiri. Ada banyak penyebab demensia, tetapi penyakit Alzheimer adalah penyebab paling umum dari demensia pada orang tua.

Para ilmuwan berpendapat bahwa lebih dari 4,5 juta orang di Amerika Serikat menderita penyakit Alzheimer. Penyakit ini biasanya dimulai setelah usia 65 dan berisiko naik seiring bertambahnya usia. Walaupun begitu orang yang masih mudapun juga beresiko terkena penyakit Alzheimer.

Sekitar 5 persen pria dan wanita usia 65-74 memiliki penyakit Alzheimer, dan hampir setengah dari mereka usia 85 dan lebih tua mungkin memiliki penyakit. Hal ini penting untuk dicatat, bagaimanapun, bahwa penyakit Alzheimer bukan merupakan bagian normal dari penuaan.

Penyakit Alzheimer ini dinamai Dr Alois Alzheimer, seorang dokter Jerman. Pada tahun 1906, Dr Alzheimer melihat perubahan dalam jaringan otak seorang wanita yang telah meninggal karena penyakit mental yang tidak biasa. Dia menemukan gumpalan abnormal dan bundel serat kusut. Rumpun yang sekarang disebut plak amiloid dan kusut disebut kusut neurofibrillary. Saat ini, plak dan kusut di otak dianggap tanda-tanda penyakit Alzheimer.

Para ilmuwan juga telah menemukan perubahan otak lainnya pada orang dengan penyakit Alzheimer. Ada hilangnya sel saraf dan jalur di daerah otak yang penting untuk memori dan kemampuan mental lainnya. Ada juga yang tingkat yang lebih rendah dari beberapa bahan kimia dalam otak yang membawa pesan-pesan bolak-balik yang kompleks antara sel-sel saraf.

Penyakit Alzheimer ditandai oleh atrofi umum (mati belakang) dari korteks serebral dengan akumulasi protein ke neuritik (pikun) plak di korteks dan kusut neurofibrillary di otak. Gejala awal penyakit ini biasanya kehilangan memori. Gangguan dalam perilaku dan penurunan aktivitas hidup sehari-hari menjadi lebih nyata sebagai neurodegeneration berlangsung. Faktor risiko terpenting untuk penyakit ini usia lanjut, namun faktor keturunan juga memainkan peran penting. Beberapa kelas yang berbeda obat yang tersedia untuk mengobati berbagai aspek gangguan mental. Perawatan ini tidak memperlambat perkembangan penyakit. Setelah demensia telah ditetapkan dalam, pasien biasanya membutuhkan bantuan dengan kehidupan sehari-hari atau mungkin menjadi kandidat untuk fasilitas keperawatan terampil. Meskipun latihan, diet sehat, dan kegiatan mental merangsang yang membantu pasien, penelitian telah menunjukkan mereka tidak pencegahan. Penelitian mekanisme penyakit telah dipandu mencari pengobatan baru. Beberapa obat dalam penyelidikan meliputi anti-inflamasi, sel induk, dan vaksin.

Penyakit Alzheimer dapat mengganggu memori berpikir normal dan dengan memblokir pesan-pesan antara sel-sel saraf.